0

Membaca dan Daya Saing Bangsa

Posted by arifah.suryaningsih on Dec 5, 2015 in OPINI

Dimuat di: Suara Karya, 5 Desember 2015

Kegiatan wajib membaca selain buku mata pelajaran selama minimal 15 menit sebelum berlangsungnya kegiatan belajar mengajar (KBM), kini mewarnai sekolah-sekolah. Hal ini diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 21 Tahun 2015.

Kehadiran Permendikbud ini bukan saja membawa spirit penanaman budi pekerti luhur dan menumbuhkan potensi unik serta utuh setiap anak, namun juga menjadi sebuah langkah strategis sekaligus harapan besar terdongkraknya minat baca siswa kita.

Terpuruknya minat baca bangsa kita, salah satunya terindikasi dari jumlah buku yang diterbitkan. Indonesia hanya menerbitkan sekitar 24.000 judul buku per tahun dengan rata-rata cetak 3.000 eksemplar per judul. Sehingga, dalam satu tahun Indonesia hanya menghasilkan 72 juta buku. Dibandingkan dengan jumlah penduduk Indonesia yang mencapai 240 juta jiwa, berarti satu buku rata-rata dibaca oleh tiga hingga empat orang. Hal ini jauh dari yang distandarkan UNESCO, yaitu idealnya satu orang membaca tujuh judul buku per tahun. Lebih lanjut, rendahnya minat baca siswa kita ditunjukkan juga pada hasil Proggress in International Reading and Literacy Study (PIRLS) tahun 2012 yang menempatkan Indonesia di posisi ke-61 dari 65 negara.    Kehadiran negara melalui pollitical will-nya ini menjadi sebuah paksaan bagi sekolah sebagai lembaga pendidikan formal untuk melakukan gerakan literasi secara berkelanjutan. Membaca secara rutin terbukti mampu meningkatkan daya saing sumber daya manusia (SDM) di negara-negara maju. Karena, melaluinya, penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi dapat dengan mudah dicapai. Read more…

Copyright © 2017 fafa arifah's blog All rights reserved. Theme by Laptop Geek.