0

UKG DAN HARAPAN PENINGKATAN MUTU GURU

Posted by arifah.suryaningsih on Oct 29, 2015 in OPINI

Dimuat di: Kedaulatan Rakyat, Selasa, 27 Okt 2015

Jpeg

KR, 27.10.2015

Mutu guru yang rendah menjadi salah satu permasalahan pendidikan kita hingga saat ini. Terbukti dari hasil tes-tes yang diselenggarakan untuk siswa maupun tes untuk guru sendiri. Sebagai contoh, Peringkat tes PISA (Programme for International Student Assessment) maupun PIRLS (Proggress in International Reading and Literacy Study) – studi kemampuan dalam hal literasi matematika, sains dan membaca, siswa Indonesia hampir selalu menjadi langganan pada urutan terbawah dunia. Pun demikian dengan hasil UKG (Ujian Kompetensi Guru), UKKS (Ujian Kompetensi Kepala Sekolah) dan juga UKPS (Ujian Kompetensi Pengawas Sekolah), semua masih jauh dari nilai yang dipersyaratkan. Hasil capaian UKG pada tahun 2012 baru memiliki nilai rata-rata sebesar 4,7. Sedangkan hasil capaian UKKS dan UKPS adalah, 45,75 dari standar minimal kelulusan 70 skala 0-100.

Kondisi ini menjadi tantangan seluruh pelaku pendidikan. Apalagi target Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Kemendikbud tahun 2019, menghendaki rata-rata kompetensi guru dapat mencapai angka 8.00 (delapan).   Artinya gap antara capaian dengan target yang diinginkan masih menganga sangat lebar. Dibutuhkan semangat dan kerja keras dari guru dengan dukungan pemerintah untuk menuju titik ideal pendidikan yang bermutu.

UKG yang akan diselenggarakan pada pertengahan bulan November mendatang menjadi sebuah upaya peningkatan mutu guru yang patut disambut dengan persiapan yang matang dari berbagai pihak. Tiga ribuan guru, baik itu PNS maupun GTT, baik itu sudah tersertifikasi maupun belum, akan mencoba kompetensi pedagogis dan profesionalnya melalui tes ini. Setidaknya ada empat hal yang harus dipersiapkan dalam UKG 2015 supaya bisa mencapai target angka delapan pada empat tahun mendatang. Read more…

Copyright © 2017 fafa arifah's blog All rights reserved. Theme by Laptop Geek.